Pengamat Sebut Pengaruh Politik Uang di Pemilu 2024 Semakin Kecil

by -458 Views
Ray Rangkuti, pengamat politik pada lembaga Lingkar Madani Indonesia.

Rabu, 14 Desember 2022 – 02:00 WIB

VIVA Politik – Politik uang setiap penyelenggaraan pemilu, akan selalu ada. Tetapi pengaruhnya diyakini semakin kecil. Mereka yang menggunakan politik uang, tidak serta merta dipilih oleh rakyat.

Pengamat politik Ray Rangkuti berkeyakinan bahwa pengaruh politik uang semakin kecil pada Pemilu 2024, sebab tingkat kecerdasan dan kesejahteraan pemilih semakin meningkat dari waktu ke waktu.

“Praktik politik uang tidak pernah akan hilang pada pemilu di Indonesia, namun pengaruhnya semakin kecil. Survei membuktikan bahwa politisi yang memberikan uang kepada pemilih belum tentu juga dipilih,” kata Ray Rangkuti, di Sorong, Papua Barat Daya, Selasa, dikutip dari Antara.

Menurut dia, tingkat kecerdasan dan kesejahteraan pemilih kita semakin meningkat, sehingga jika diberi uang hanya seratus ribu pasti menolak. Terkecuali dalam jumlah besar lima ratus hingga satu juta rupiah dan belum tentu calon anggota legislatif (caleg) sanggupi hal itu.

Selain itu, kata dia, pemilih generasi muda sekarang adalah generasi berwatak independen dari politik. Karena itu, dalam pengawasan pemilu, Bawaslu tidak perlu lagi mengkhawatirkan pemilih tetapi fokus calon pemimpin dari mana sumber keuangan kampanye.

Dia menyatakan bahwa yang menjadi fokus pengawasan terhadap politik uang bukan pemilih yang menerima uang dari kandidat atau peserta pemilu, tetapi berasal dari mana sumber dana calon untuk kampanye.

Ia menjelaskan bahwa hal ini penting, karena akan mempengaruhi sistem pemerintahan ketika pemimpin yang terpilih dibiayai oleh para pebisnis yang punya kepentingan tertentu.

Sumber: www.viva.co.id

No More Posts Available.

No more pages to load.