Pemilu Cuma Prosedur, Bukan Mau Bertarung Hidup Mati

by -5407 Views
Gus Yahya Cholil Staquf

Jumat, 16 Juni 2023 – 10:26 WIB

Surabaya – Ketua Umum Nahdlatul Ulama (NU) Yahya Cholil Staquf mengungkapkan ada sejumlah kriteria sosok yang dapat menjadi presiden Indonesia selanjutnya.

“Yang cerdas, yang bijaksana, yang takut kepada Tuhan, dan mengasihi rakyatnya,” kata Gus Yahya, sapaannya, usai membuka kegiatan Sosialisasi ASEAN Intercultural and Interreligious Dialogue Conference (IIDC) 2023 di Surabaya, Kamis, 15 Juni 2023.

Mengenai sikap NU pada tahun politik ini, Gus Yahya menyatakan kembali pada warisan peradaban yang harmoni dan toleransi. “Jangan ribut, ini cuma prosedur saja kok. Kita bukan mau bertarung hidup mati soal presiden kok,” katanya.

Dua siswa Sekolah Menengah Atas memperhatikan gambar partai politik peserta pemilu 2019 di Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Barat, Bandung, beberapa waktu lalu (Foto ilustrasi)

Photo :

  • ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

Dalam agenda IIDC 2023 itu, ia juga mengatakan bahwa saat ini NU ingin membangkitkan ingatan kolektif terhadap warisan peradaban yang pernah dimiliki oleh masyarakat di kawasan Indo-Pasifik yang dulu berhasil dikonsolidasikan pada masa Ashoka.

“Maka, kami menawarkan apa yang kami sebut pendekatan Ashoka, atau Ashoka approach. Itu pendekatan untuk melakukan kampanye dan konsolidasi nilai-nilai peradaban mencakup kawasan yang luas di kawasan Indo-Pasifik ini, yang isi subtansinya dari nilai-nilai peradaban itu, adalah toleransi dan harmoni,” katanya.

Halaman Selanjutnya

Karena, menurutnya, sesudah masa itu, ada banyak disrupsi dan pengaruh-pengaruh baru yang sebagian memicu disharmoni.

img_title



Sumber: www.viva.co.id

No More Posts Available.

No more pages to load.