Lemhanas Sebut Politik Identitas, Hoaks dan Ujaran Kebencian jadi Tantangan Pemilu 2024

by -750 Views
Gubernur Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) Andi Widjajanto

Kamis, 22 Desember 2022 – 06:00 WIB

VIVA Politik – Memasuki tahun-tahun pelaksanaan Pemilu 2024, eskalasi politik mulai meningkat. Di tengah situasi tersebut, setidaknya 3 tantangan akan dihadapi oleh Indonesia.
 
Gubernur Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) Andi Widjajanto menyebut ada tiga isu yang menjadi tantangan terbesar konsolidasi demokrasi dalam eskalasi politik Indonesia pada 2023 dan 2024.

Andi menyebut isu pertama terkait politik identitas; kedua, misinformasi terkait berita bohong (hoaks); dan ketiga, ujaran kebencian (“hate speech“) terutama terkait politik identitas.

“Itu tantangan terbesarnya untuk eskalasi politik Indonesia pada 2023 dan 2024,” kata Andi saat acara Konferensi Pers Pernyataan Akhir Tahun 2022 Gubernur Lemhannas RI di Gedung Lemhannas, Jakarta, Rabu, dikutip dari Antara.

Andi mengatakan solusi untuk mengatasi sejumlah tantangan pada tahun politik 2023 menuju Pemilu 2024 yang paling penting dan mendasar dengan kecakapan literasi digital.

“Literasi digital menjadi kunci bagi kita untuk melakukan mitigasi eskalasi politik,” ujarnya.

Ia menyebut solusi selanjutnya adalah ketegasan pemerintah terkait regulasi dalam mengendalikan infrastruktur digital karena tiga tantangan isu konsolidasi demokrasi tersebut kerap kali muncul pada platform-platform digital.

“Regulasi pemerintah yang lebih kuat, peran pemerintah yang lebih kuat, tanpa misalnya menabrak prinsip-prinsip demokrasi tentang kebebasan berpendapat dan seterusnya, serta mencari perimbangan di situ,” katanya.

Sumber: www.viva.co.id

No More Posts Available.

No more pages to load.